Header Ads

12.8.07

Atas Nama Ibu Pertiwi

Perempuan tua ini adalah potret negeri Noesantara. Ia mengais rejeki di kala matahari baru saja menyapa bumi. Ia berjalan membungkuk demi mendapatkan uang recehan. Sosok ini saya dapatkan di kawasan Blok M, Jakarta Selatan. Potret ironi atas nama ibu pertiwi. (Rusman)

3 comments:

another insurgent babes said...

Hohoho..
Gambar yg sangat keren!!
Menunjukkan bahwa inilah sebenarnya potret negara kita..
Tanpa memerlukan pakar2 tuk mengecek keaslian gambarnya..



Sepertinya merdeka hanya untuk beberapa gelintir orang saja..
Yah kemungkian besar paling banter yg mereka tau setiap tgl.17 Agustus pasti ada lomba dan dangdutan gratis dengan artis bohaynya dimana mana..
Keren ya?



Ck,ck,ck..
Ngbagiin kompor gas gratis..
Ngaruh gitu?
Tar kalo gasnye abis pada pake apa?
Balik lagi pake kayu bakar?
Minyak tanahnya kan dah susah..
Trus kompor gasnye di apain?
Tebak ayo: Kira2 nenek ini dapet kompor gas gratis itu pa gak?
Trus kalo dapet, nenek ini bisa makenya pa gak?
Ayo tebak..
Moga2 aje tu kompor akhirnya bisa dijual dengan harga tinggi, lumayan kan buat makan, dari pada jadi barang mahal yg gak ada gunanya..

Tapi kira2 ngabisin duit berapa yah buat ngbeli tu smua kompor gas yg sebenernya gak meringankan hidyup?



Katanye fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara..
Tapi fakir miskin dan anak terlantar yang mana ya?

Mungkin nenek ini gak termasuk fakir miskin, karena jelas banget dalam ni gambar kalo nenek ini gak 'dipelihara negara'..
Ato nenek ini kurang miskin untuk masuk dalam daftar fakir miskin milik negara?
Ato negara menganggap kalo nenek ini masih kuat tuk bekerja dan menghasilkan uang sendiri tanpa bantuan negara?

Trus anak terlantar mana yg dipelihara negara?
Yang di lampu merahkah?
Ato yg diStasiunkah?
Ato yg dipaksa tuk kerja ma preman yg terorganisir?



Wah,wah,wah..
Mungkin UUD negara kita harus banyak yg diubah yah..



MERDEKA!!
Tapi apa artinya?
Tapi tuk syapa?

Rusman said...

Negeri ini memang amburadul. Kita tidak bisa banyak berharap dari kenyataan. Kita hanya bisa menjalankan sesuatu yang sudah diatur sedimikian rupa dengan negara. Kecuali melancarkan pemberontakan.

Okky P. Madasari said...

Man, gw perhatiin lo minat ama fotografi juga ya...

Comments System

Disqus Shortname

Search This Blog

My Link